VitaminB CoMpleX

ku syukuri nikmat dan rahmat Ilahi, yang tak pernah putus diri ini memiliki, moga diri terus berdiri, melangkah dan gagah berlari, mengejar cita-cita nan suci, dalam mencari redhaMu ya Rabbi ..

Hammasatus Syabab August 31, 2010

Filed under: Uncategorized — nurfarhana @ 4:55 pm

Wahai pemuda,

Sedarkah kita, kita punya banyak tanggungjawab.

Golongan yg menjadi tonggak jatuh bangunnya bangsa.

Sayangnnya, mungkin kerana dilahirkan dalam bangsa yg aman dan sejahtera, kita leka.

Lebih mementingkan diri dari agam dan bangsa.

Sedangkan agama dan bangsa kita dalam keadaan tenat sekali.

Yang indah itu adalah bila diri bahagia dan berjaya.

Yang dicari adalah keseronakan diri dengan muzik yg melalaikan dan cara hidup yang jauh dari rahmat Allah SWT.

Jauh berbeza dari pemuda yg dipilih Allah lahir dalam sebuah bangsa yg berjuang.

Kepentingan bangsa dan agama mengatasi kepentingan diri mereka.

Bahagia itu bila Islam dijulang.

Berjaya itu bila bangsa bebas merdeka.

Pemuda Penyelamat Ummat

” dan hendaklah diantara kamu ada segolongan orang yg menyeru kepada kebajikan, menyuruh yg makruf dan mencegah dari yg mungkar. Dan mereka itulah orang2 yg beruntug” (Ali Imran:104)

 

 

Apakah elemen-elemen penting yg harus ada pada pemuda dalam menggalas tanggujawab ini?

Antara elemen penting ialah keimanan, keikhlasan, semangat dan usaha.

Asas keimanan adalah hati yg bersih.

Asas keihlasan adalah jiwa yg suci.

Asas semangat adalah keinginan yg kuat,

dan asas usaha adalah keazaman yg membara.

 

” … sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yg beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambahkan petunjuk kepada mereka” (Al-Kahf:13)

 

Galaslah amanah ini dengan rasa penuh izzah.

Menjadi pilihan dan saringan Allah untuk menebarkan Islam sebagai Rahmatan Lila’lamin.

 

” Kamu adalah umat yg terbaik yg dilahirkan untuk manusia, (kerana kamu) menyuruh (berbuat) yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah…” (Ali Imran:110)

Jual Beli yang Menguntungkan

Wahai pemuda,

Kita harus benar-benar faham dan sedar, dalam melaksanakan tugas ini, ia menuntut kepada terlalu banyak pengorbanan.

Kita harus sedia berkorban jiwa, harta, tenaga dan masa.

Lihatlah pengorbanan peluh dan air mata ini tidak seberapa berbanding pemuda di Palestin yg sedia berkorban darah dan nyawa.

 

 

” Katakanlah, “Jika bapa-bapa kamu, anak-anak kamu, saudara-saudara kamu, isteri-isteri kamu, keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perdagangan yg kamu khuatirkan kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, labih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya serta berjihad dijalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah memberikan keputusanNya.” (At-taubah:24)

 

 

Persiapan Kita

Senjata yang kita akan gunakan adalah senjata sama yang digunakan oleh RasulAllah, nabi Muhammad SAW dan para sahabat, senjata yang telah berjaya membawa Islam gah di 2/3 dunia.

“Kukuhkanlah keimanan, dan Tingkatkanlah semangat jihad”

 

Formula ini bukanlah teori semata-mata.

Mereka yang mendengar mungkin akan merasa pelik dan berkata, bagaimana sekadar keimanan dan jihad, kita mampu berhadapan dengan segala bentuk senjata??.

Benar, dan telah terbukti.

Dalam Yaumul Furqan (Perang Badar Kubra), bagaimana kuantiti ketumbukan bukan faktor utama kemenangan.

Kukuhnya keimanan dan tingginya semangat jihad para mujahidin Badar seharusnya membuka mata hati kita pemuda yang berjuang.

Ketika Rasulullah menjanjikan Suraqah B. Malik dengan gelang Kisra ketika peristiwa hijrah bersama sahabat baginda Abu Bakar, menunjukkan bagaimana kekuatan iman mereka yg tidak gentar dan yakin akan pertolongan Allah.

Bagaimana, seorang lelaki yang dalam pelarian dari negeri dan kaumnya, dapat memberikan janji sebesar itu??

Hebatnya, janji itu telah pun tertunai.

Lagi, kisah Raja muda yang hebat imannya, Sultan Muhammad Al-Fateh.

Menaiki takhta pemerintahan diusia seawal 19 tahun, dan telah menakluk Kota Konstantinopel (Istanbul) diusia 21 tahun.

 

 

” Kota Kosntantinopel akan jatuh ke tangan Islam. Pemimpin yang memimpinnya adalah sebaik-baik pemimpin dan tentera pasukan yang bersamanya adalah sebaik-baik pasukan” – HR Ahmad B Hambal.

Nah, bukti terpampang didepan mata, dinukilkan dalam sejarah buat pedoman kita pemuda.

Akhirnya

Wahai pemuda,

Nukilan ini bukan omong kosong buat tatapan bersahaja.

Terjemahkanlah ia dengan amal-amal.

Apa erti keimanan dan keyakinan tanpa disertakan dengan amal.

Apa erti sebuah aqidah, jika ia tidak mampu membawa manusia untuk merialisasikannya dan berkorban kerananya.

Marilah sama-sama kita perbaiki diri, dan serulah yang lain.

 

 

” Jika Allah menolong kamu, maka tidak ada yang dapat menglahkan kamu, tetapi jika Allah membiarkan kamu, maka siapa yang dapat menolongmu setelah itu? kerana itu, hendaklah kepada Allah saja orang-orang mukmin bertawakal” (Ali Imran:160)

 

Wallahualam..

 

Selamat Beribadah di 10 malam terakhir Ramadhan,

Selamat Hari Merdeka !!

Advertisements
 

3 Responses to “Hammasatus Syabab”

  1. putri sakinah Says:

    ye, ye..betul dan betul..100% setuju!!!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s